Diisukan Meninggal, Kim Jong-un Akhirnya Muncul

151
FOTO: REUTERS ORANG KEPERCAYAAN: Kim Kyong Hui orang kepercayaan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un, muncul kembali di publik untuk pertama kalinya setelah menghilang enam tahun belakangan, Minggu (26/1).

RadarPriangan.com, JAKARTA – Pemimpin Tertinggi Korea Utara Kim Jong-un akhirnya muncul di publik untuk pertama kalinya sejak 3 pekan menghilang, setelah dirumorkan meninggal.

Laporan kantor berita Korea Utara, Korean Central News Agency (KCNA) Kim hadir dalam seromoni upacara pembukaan pabrik pupuk fosfat pada Jumat (1/5/2020).

KCNA mencatat, kehadirannya sontak mendapat sorakan dan sambutan hangat dari orang-orang yang ada di sana.

“Dalam kesempatan tersebut, Kim dengan penuh emosi mengatakan bahwa kakeknya Kim Il-sung dan ayahnya Kim Jong-il akan sangat senang jika mengetahui bahwa pabrik pupuk fosfat modern telah dibangun di Korea Utara,” tulis KCNA seperti dilansir AFP, Sabtu (2/5/2020).

Kabar kemunculannya ini sekaligus menepis rumor yang mengatakan jika ia kritis usai menjalani operasi jantung pada pertengahan April lalu.

Spekulasi terkait kondisi Kim bermula pada ketidakhadirannya pada perayaan ulang tahun mendiang kakeknya yang juga pendiri Korut, Kim Il-sung, pada 15 April lalu. Namun karena ia tak muncul pada 15 April, media lalu mengeluarkan serangkaian spekulasi soal kesehatan Kim.

Ia terakhir terlihat di muka publik ketika memimpin rapat politbiru Partai Pekerja Korut pada 11 April. Sehari setelahnya, media pemerintah Korut melaporkan Kim memeriksa jet tempur di unit pertahanan udara.

Daily NK, outlet media online yang sebagian besar dijalankan oleh para pembelot Korea Utara, telah melaporkan Kim sedang menjalani perawatan setelah prosedur kardiovaskular di Hyangsan Medical Center.

Spekulasi lain menyebutkan, Kim terluka saat memantau uji coba rudal dan latihan perang melibatkan jet tempur. Hal lain adalah Kim mengasingkan diri di kota resor panti Wongsan karena khawatir dengan wabah virus corona

Ada pula pembelot Korut yang kini menjadi politikus di Korea Selatan yang meragukan Kim menjalani operasi, namun dia yakin sang pemimpin tak bisa berdiri lagi oleh sebab lain.

Menteri Penyatuan Korea, Kim Yeon-chul menampik informasi yang menyatakan, bahwa Kim Jong-un jatuh sakit lalu meninggal. Ia justru menganggap, bahwa kabar simpang siur tersebut sebagai berita palsu. Pihak Korea Selatan mengatakan terus memantau kondisi Korea Utara dan tidak menemukan hal aneh terkait laporan tersebut.

“Kami punya kapasitas intelijen yang membuat kami bisa mengatakan dengan penuh percaya diri bahwa tidak ada tanda-tanda yang luar biasa di Korea Utara,” kata Kim Yeon-chul seperti dikutip dari Yonhap News Agency.

Kabar menghilangnya Kim dari publik sebenarnya bukan pertama kali terjadi. Pada 2014 lalu, ia juga sempat menghilang dari pemberitaan media dan publik selama hampir enam minggu hingga kemudian muncul dengan menggunakan tongkat.

Beberapa hari kemudian, agen mata-mata Korea Selatan mengatakan jika Kim baru sembuh usai menjalani operasi pengangkatan kista di pergelangan kakinya.

Presiden Amerika Serikat Donald Trump memilih menolak mengomentari kabar kemunculan perdana kembalinya Pemimpin Tertinggi Korea Utara Kim Jong-un ke hadapan publik.

“Ya, saya lebih memilih untuk belum mengomentari (kemunculan kembalinya Kim). Kami akan menyampaikan sesuatu tentang hal itu pada waktu yang tepat,” ujar Trump saat dimintai respons soal kabar kemunculan perdana Kim ke publik seperti mengutip Associated Press.

Alih-alih mengomentari kabar kemunculan perdana Kim, Trump justru mengatakan jika ia akan menghabiskan akhir pekan dengan pergi ke Camp David untuk bekerja.

Menyoal laporan simpang siur kondisi kesehatan Kim, Trump sempat menyampaikan jika hal itu sebagai kabar salah.
“Saya rasa laporan tersebut tidak benar, biarkan saya mengatakannya demikian. Saya dengar mereka (Korea Utara) menggunakan dokumen-dokumen lama (soal kondisi kesehatan Kim),” ujar Trump kepada media di Gedung Putih, Kamis (23/4) lalu.

Dalam kesempatan tersebut, Trump menolak mengatakan jika memiliki informasi langsung dari pihak Korea Utara yang mengatakan bahwa Kim dalam kondisi baik-baik saja. (der/fin)