Profesor Indonesia Dipercaya Garap Industri Halal di Arab

110
Irwandi Jasir saat menerima King Faisal International Prize dari Raja Salman Maret 2018 lalu. (istimewa)

RadarPriangan.com, KUALA LUMPUR – Pemerintah Arab Saudi mempercayakan kepada profesor dan ilmuwan terkemuka asal Indonesia Irwandi Jaswir, 48, untuk ikut terlibat membangun industri halal di negara tersebut.

Pria pemenang King Faisal International Prize 2018 itu menceritakan, dirinya diberi tanggung jawab merancang strategi menjadikan negara kaya minyak itu sebagai pemain industri halal terkemuka dunia.

Perkembangan industri halal dunia yang sangat pesat dan diperkirakan bernilai tiga triliun dolar AS lebih ini membuat Saudi kini ikut melirik industri tersebut.

“Saya sudah mulai didekati sejak menerima King Faisal Prize dari Raja Salman tahun lalu. Saat itu, Pemerintah Saudi meminta saya presentasi tentang industri halal global dan peranan apa yang bisa dilakukan oleh Saudi sebagai kiblat Islam sedunia,” kata Irwandi Jumat (10/5).

Profesor senior bidang Bioteknologi Pangan di International Islamic University Malaysia ini mengatakan, pendekatan intensif dilakukan sejak beberapa bulan terakhir lewat telepon atau konferensi video.

Menurut Irwandi, untuk memfasilitasi dirinya, Pemerintah Saudi bahkan mendirikan Halal CentreĀ yang langsung berada di bawah lembaga Saudi Food and Drugs Authority (SFDA).

“Sebenarnya ide pendirian Halal Centre di Saudi ini sudah ada sejak beberapa tahun lalu. Kami ngobrol-ngobrol dengan para saintis di sana dan petinggi SFDA. Mereka bahkan sempat berkunjung ke laboratorium saya di Malaysia,” tuturnya.

Meski menjadi penasehat untuk Pemerintah Saudi di bidang industri halal, Irwandi merasa beruntung karena dirinya tidak harus menetap di sana.

“Mereka bahkan setuju kalau saya tetap di Malaysia dan hanya ke Riyadh setiap beberapa bulan sekali. Dalam beberapa bulan sekali saya akan tinggal di sana beberapa waktu. Yang penting tugas dan tanggung jawab tetap bisa berjalan,” ujarnya.

Irwandi memang tidak asing lagi dengan negara Saudi. Berkali-kali ilmuwan berdarah Minang ini diundang ke negara itu.

Irwandi bahkan pernah mendapatkan dua dana penelitian berjumlah jutaan riyal (milyaran rupiah), terkait gelatin halal serta kajian kehalalan makanan anak-anak di Saudi.

Hasil penelitiannya yang sangat impresif dan bermanfaat, membuat Pemerintah Saudi berulangkali mengundangnya hadir di berbagai seminar dan konferensi di Saudi Arabia.

Kiprah ayah empat orang anak ini dilihat sebagai salah satu pionir dalam bidang halal science, yaitu cabang ilmu baru yang melihat halal dan haram dari kacamata sains, bukan dari perspektif ilmu agama semata. Irwandi kini sering diudang berbicara di berbagai forum internasional, seperti di Singapura, Korea, Jepang, Inggris, Jerman hingga AS.

Ilmuwan yang sudah melakukan 35 proyek riset bidang halal selama 20 tahun ini telah memublikasikan karyanya di lebih 200 publikasi jurnal internasional dan memiliki lima paten.

Irwandi juga sudah meraih 50 penghargaan ilmiah internasional, termasuk Asia Pacific Young Scientist Award 2010 by SCOPUS, Habibie Award bidang Kedokteran dan Bioteknologi 2013, disamping King Faisal Prize itu sendiri.

Sebuah Majalah terkemuka Tanah Air juga menobatkannya menjadi Tokoh Ikon Teknologi 2018. Tahun lalu, berita Irwandi menerima King Faisal International Prize menjadi berita utama di kebanyakan media dalam dan luar negeri.

Namanya disejajarkan dengan nama-nama besar tokoh penerima sebelumnya, seperti Perdana Menteri Tun Mahathir (Malaysia) atau Presiden Erdogan (Turki).

Irwandi yang sering dijuluki Profesor Halel merupakan orang Indonesia kedua yang menerima King Faisal Prize, setelah mantan perdana menteri Mohammad Natsir, 40 tahun lalu. King Faisal Prize sering dianggap sebagai Nobel Prize-nya Dunia Islam. (der/fin)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here